SELAMAT DATANG KE ARASY MISTERI, SEMOGA PERKONGSIAN ILMU INI DAPAT DI MANAFAATKAN BERSAMA, DI HARAP TIDAK ADA PENYALAH GUNAAN UNTUK KEGUNAAN KEARAH KEMUNGKARAN. INSYAALLAH. SEBARANG CADANGAN ATAU PANDANGAN ANDA BOLEH DIKONGSIKAN ARASY MISTERI 013-2554392 / 012-9715794 / ARASHMISTERI@GMAIL.COM TERIMA KASIH KERANA SUDI MELAWATI ARASY MISTERI

MISTERI JARUM EMAS


Aku masih ingat lagi sewaktu baru berpindah ke kg:Permatang Pasir Jugra salepas bapa aku meninggal dunia,kami sekeluarga terpaksa menumpang tinggal dirumah nenek.Terasa amat jauh perbezaan suasana dan alam disekeling.Sewaktu kami menetap dikg:Telok Panglima Garang , bapa masih ada. Kehidupan kami sekeluarga amatlah senang dan ceria selalu.Bila mana kami berpindah dan menumpang hidup dirumah nenek, segala galanya berubah dengan sekelip mata.Rasanya hampir 1tahun kami menumpang tinggal dirumah nenek barulah emak dapat mencari ikhtiar untuk membina rumah kami.Emak terpaksa menjual keseluruhan barang kemas pemberian bapa dan menggunakan keseluruhan wang simpanan untuk membina rumah kami.Tukangnya Pakcik Johari dari kampung Sg;Buaya Banting sahaja.


Beliau sebenarnya berasal dari Linggi Melaka.Sewaktu pembinaan rumah kami berjalan,rasanya akulah orang yang paling tidak sabar untuk menantikan rumah kami siap dibina.Aku menghitung hari demi hari yang berlalu.Terasa panjang,hari demi hari,minggu demi minggu.Bulan demi bulan silih berganti.Pakcik Johari hanya dibantu anak lelakinya apabila diperlukan sahaja.Itupun bila mana pekerjaan itu tidak boleh tidak mesti dilakukan berdua atau lebih.Aku rasa 85% pekerjaan membina rumah kami diushakan sendiri oleh Pak Johari.Hampir 3 bulan berlalu barulah rumah kami siap dibina sepenuhnya.Akulah yang paling gembira dan tidak sabar untuk mendudukinya.Aku suarakan hasrat hati kepada emak untuk segra bermalam dirumah baru.Emak aku tersenyum dan ketawa kecil.


Dengan lembut dan berhimah emak menyatakan pendapatnya pada aku.”Wah tak sabar anak mak nak duduk rumah baru ye.Mak faham,tetapi rumah tersebut belum dibersihkan lagi dan belum dibuat doa selamat.Emak tak menghalang dan tidak pula menyuroh.”Aku tetap berkeras untuk tidur malam itu dirumah baru.Emak mengingatkan aku.”Mala ini malam jumaat kau tak takut ke?”Aduh aku baru tersedar namun...terasa malu pula nak berpatah balik.Dari itu aku teruskan juga hasrat hati bermalam dirumah baru.Rumah kami pada masa itu belum dilengkapi bekalan letrik dan air paip.Rumah tersebut hanya mempunyai 2 bilik tidur sahaja.


Buat kami rumah tersebut sudah lebih dari apa yang kami perlukan.Malam itu entah mengapa aku tidak tidur didalam bilik tetapi membuat keputusan untuk tidur  ditengah tengah rumah ditiang Seri.Aku tidur seorang diri.Terasa sunyi sepi namun tidak merasa sebarang ketakutan atau kebimbangan.Hanya sebiji pelita minyak tanah yang menemani aku.Cahayanya sudah cukup untuk menerangi seluruh ruang rumah tengah.Lepas solat Isyak emak dan kakak aku datang melihat aku dan meninjau keadaan rumah.Dari cahaya wajah emak dapat aku tafsirkan ia juga amat gembira dan terharu.Lepas meninjau keadaan rumah seketika emak menasihati aku agar menjauhkan pelita minyak dari tempat tidur.Takut mengundang petaka dan sebagai langkah keselamatan.Emak dan kakak aku lantas meninggalkan aku sendirian.


Aku mengunci pintu hadapan lantas kembali berbaring ditiang seri.Berbekalkan sebiji bantal dan selimut.Beralaskan tikar mengkuang.Aku mengalamun dan melayani perasaan aku yang terawang awang.Sesekali terasa dingin disapa angin sepoi sepoi bahasa.Mendakap dan meresap kedinginan malam bayu 
desir angin kaki bukit Jugra.Terasa aman dan damai sekali.Kedengaran alunan cengkerik bersahut sahutan disulami bunyi katak memanggil hujan turun..Aku terasa kebahgiaan yang hilang kini muncul bersama pengharapan yang menggunong tinggi.Terketik dihati kecil aku alangkah bahgia dan gembiranya sekiranya disaat ini ayah masih ada.Namun...aku pasti ayah juga turut gembira dengan adanya rumah buat kami ini.Semuga rohnya dicucuri rahmat dan tenang bersama roh para suhadah dan ambiak.


Entah bila waktu dan ketikanya aku tertidur.Didalam tidur ku aku bermimpi bertemu dengan seorang tua berjubah putih dan beserban putih.Wajahnya bercahaya malah rambut misai dan janggutnya juga putih.Beliau memberi salam pada ku dan bertanya pada aku.”Cu adakah kamu ingin memiliki jarum emas”.Mendengar sahaja perkataan jarum emas aku amat terhuja lalu bersetuju.Perkataan emas itu amat menarik perhatian aku.”Kamu buka telapak tangan kanan mu”.Kata orang tua tersebut.Aku menurut saja.Beliau meletak telapak tangannya keatas telapak tangan ku sambil bibirnya berkumat kamit membaca sesuatu yang tidak kedengaran.Aku terasa bagaikan ada bahang kepanasan diantara telapak tangan kami berdua waktu itu.Aku mulai terasa agak cemas namun aku gagahi jua demi memiliki jarum emas yang dinyatakan.


Orang tua tersebut bersuara.”Baca Al Fatihah 1x dan genggam  terus bila tok mengalih tapak tangan”.Aku menurut katanya tampa sebarang bantahan atau pertanyaan.Selesai sahaja aku membaca Al Fatihah telapak tangannya diangkat dan aku segra menggenggam telapak tangan ku.Terlihat oleh ku dari celahan jari jemari telapak tangan kanan yang aku genggam tersebut memancar sinaran warna keemasan yang menyilaukan pemandangan mata aku.Aku segra mengalih pandangan ku kearah lain seketika.Dalam waktu yang sama genggaman tangan tetap aku pertahankan.Tidak aku membukanya.Sejurus kemudian aku berusha melihat kembali.Sudah tidak kelihatan cahaya kilawan keemasan.Aku menjadi kehairanan.Kemanakah hilangnya cahaya kilawan tersebut.?.Ingin aku tanyakan kepada orang tua....tapi dia sudah tiada.


Hilangnya tidak aku sedari.Sebagai mana hilangnya cahaya kilawan emas tersebut.Aku tersedar dari tidur ku.Mimpi ku alami terhenti tampa noktah dan meninggalkan tanda tanya.Aku kehairanan bila mana aku tersedar melihatkan tangan kanan aku masih tergenggam erat dan menjuak keatas menghala keatap rumah ku.Aku segra duduk bersila dan memerhatikan genggaman tangan kanan ku.Aku teringat mimpi yang aku alami.Hati kecil aku berkata.”Apakah jarum emas yang ingin diberikan oleh orang tua berjubah dan beserban putih itu dapat aku miliki...? atau ianya hanya sekadar mimpi...?.Perasaan ingin tahu itu amat melunjak dan meluap luap.Terasa hendak saja aku terus membuka genggaman tangan kanan aku untuk mendapat jawapan segra.Namun.....hati ini terasa gementar.


Terasa juga takut kehampaan seandainya jarum emas tiada dalam genggaman ku.Akupun berdoa didalam hati,agar dapat memiliki jarum emas tersebut biarpun aku tidak tahu apakah hikmah atau khasiatnya.Namun demikian aku tetap yakin dan terhuja dengan mimpi yang aku alami tersebut.Semuga Allah S.W.T. mengkabulkan doa dan hasrat hati ini.Aku pun berserah pada Allah diatas ketentuannya dan pasrah.Akhirnya aku membuat keputusan untuk membuka genggaman tangan kanan ku.Aku berselawat keatas nabi Muhammad S.A.W.sebanyak 3x lalu membuka genggaman tangan kanan ku.Alangkah terhuja dan gembiranya aku tidak terhingga bila mana benar apa yang aku mimpikan.Ianya satu kenyataan.Jarum emas benar benar berada ditelapak tangan kanan aku.


Aku mengambil jarum emas tersebut dengan tangan kiri ku.Aku melihatnya dengan teliti.Bewarna kuning keemasan berbentuk tirus.Panjangnya hanya sekitar ½ inci sahaja.Hujungnya tajam dan pangkalnya bulat.Tiada berlubang.Walaupun kecil namun aku rasa amat terhuja dan menyayanginya.Inilah kali pertama dalam hidup aku mendapat barangan mistik melalui mimpi.Aku segra membungkus dengan sedikit kertas lalu aku simpan didalam dompet duit ku.Aku segra menyambung tidur ku dengan keriyangan dan senyuman.Besok aku menceritakan kejadian tersebut kepada emak dan memperlihatkan kepadanya jarum emas.Emak juga terhuja dan kehairanan.”Apakah bendanya ni.emas ke..?”Emak berkata dan berkerut dahinya mencari jawapan.”Kalau emaspun kecil sangat,nak buat apa sangat dengan benda ni..?.Terlampau kecil.”


Aku sendiri tak dapat menjawapnya.Emak masih membalik balik jarum emas tersebut hampir 5 minit,tiba tiba emak menguntum senyuman.Emak berkata,”Anggaplah rezeki rumah baru,tuhan nak beri kepada kamu.Juga sebagai petunjuk.Mungkin ada berkat dan tuahnya rumah baru kita ni.”Aku rasa gembira dan tersenyum dengan kata kata emak.”Kau ambillah,bukan mudah nak mendapat sesuatu didalam mimpi nak.Ini hak kamu.Mungkin ada hikmah disebaliknya”.Emak menyerahkan semula jarum emas tersebut kepada aku dengan senyuman.Sejak itu aku berazam akan menjaga dan menyimpannya  dengan baik.Aku menyimpannya didalam dompet duit.Tidur malam aku selitkan dibawah bantal.Entah bagai mana pada satu malam aku bermimpi bertemu semula dengan orang tua yang memberikan jarum emas tersebut kepada aku.


Dia berpesan kepada aku.”CU besok bila kamu makan nasi terjumpa padi sebutir ambil dan simpanlah bersama jarum emas tersebut.Jagalah baik baik.”Aku tersadar dari mimpi dan mengingatkan pesanan tersebut.Rasanya tidak sabar menanti hari esoknya untuk mendapatkan padi yang dinyatakan orang tua tersebut.Pagi besoknya aku tergesa gesa kepekan membeli nasi lemak untuk mendapatkan padi tersebut.Aku beli sampai 7 bungkus.Sampai dirumah emak terperanjat melihat aku membeli lebih dari biasa.Tampa banyak bicara aku segra membuka bungkusan nasi lemak bukan untuk memakannya kerana lapar tetapi untuk mencari padi.Habis semua bungkusan nasi lemak itu aku buka dan mencari padi yang dikatakan namun....tidak bertemu.


Emak merasa hairan dengan kelakuan aku lalu bertanya.Kenapa aku berbuat demikian dan seolah olah mencari sesuatu.Aku terasa hampa dan sebak didade.Tidak aku sedari air mata mula mengalir.Emak bertambah pelik dan hairan melihat keadaan ku.”Engkau kenapa..?”kata emak.Aku rasa tidak dapat lagi membendung perasaan hiba dan hampa.Lantas tampa bicara aku berlalu pergi meninggalkan emak aku terkapai kapai sendirian.Aku duduk bersendirian diberanda rumah ku.Teringatkan jarum emas segra aku keluarkan dari dompet.Ia masih ada.Risau juga aku kehilangannya.Terkenangkan padi tidak ditemui dalam nasi lemak aku sedih.Termenung aku memikirkannya.Aku terpaksa menunggu waktu makan tengah hari atau makan malam untuk mencari padi tersebut.Aku terpaksa menanti saat itu.


Lepas solat Zohor emak memanggil aku makan tengah hari bersamanya.Dengan pantas aku menyenduk nasi dari periok nasi kedalam pinggan.Aku tidak juga temui padi,lantas mencari didalam periok tampa pengetahuan emak.Aku amat hampa dan dukacita.Yang dicari tidak aku temui.Aku terpaksa pasrah...usha sudah dibuat tapi  gagal juga.Hilang selera makan aku dibuatnya.Tapi apakan daya terpaksa juga makan.Nasi dimakan terasa sekang.Air diminum terasa sembilu.Bedal juga le.Nak menghabiskan nasi dipingganpun terasa payah betul.Entah macam mana,nasi dipinggan hampir habis barulah aku terlihat sebutir padi.Segra aku mengambilnya.Sah itulah padi yang mungkin dimaksudkan orang tua tersebut.Aduuuuuuh.Gembiranya tidak terkata.


Aku amat bersukur pada Allah S.W.T kerana dengan izinnya dapat juga aku menemui padi tersebut.Aku segra menyatukan jarum emas dengan padi tersebut sebagai mana pesanan orang tua didalam mimpi ku.Aku membalutnya dengan kain kuning dan aku jahit sendiri agar tidak kehilangan.Rasanya berbulan lamanya aku simpan didalam dompet duit aku.Keman sahaja aku pergi pasti aku bawa.Pada suatu hari aku pergi kekebun menebas rumput untuk membersihkan tanah pesaka peninggalan arwah ayah aku dengan menggunakan parang panjang.Parang tersebut juga adalah kepunyaan arwah ayah aku.Diasah sedikit sudah memadai.Tajamnya bukan kepalang.Aku teringat tunjuk ajar dan pantang larang  alatan berkebun yang pernah diajar ayah.Semuanya masih segar dalam ingatan.


Arwah ayah cukup jaga akan peralatan berkebun dan pantang larangnya.Diantaranya adalah setiap peralatan berkebun yang dibuat dari besi jangan dijemur atau dibiarkan terkena panas bahang matahari.Besi akan menjadi lemah dan mengakibatkan matanya menjadi lemah atau tumpul.Terutama sekali parang panjang,parang tapik,pisau dan sabit rumput.Jangan sesekali mencucuk matanya ketanah kerana ini juga akan melemahkan besi atau peralatan tersebut.Sekiranya tidak digunakan masukkanlah didalam sarungnya atau dibaringkan keatas tanah.Jangan ditegakkan.Jangan diletak tidak menentu dan jangan dilangkah.Kata ayah besi ada semangatnya.Hari itu aku menebas seorang diri tampa emak bersama aku.


Sedang aku menebas semak belukar,entah macam mana parang panjang aku terpelanting dengan tidak semena mena melibas kembali tulang keting kaki kiri aku.Terasa sengal,seluar jins aku terkoyak dilibas mata parang panjang.Aku tergamam seketika.Merasa sengal dan melihat kaki seluar yang terkoyak.Aku pasti kaki kanan aku sudahpun tercedera parah.Aku menjadi takut seketika lalu terduduk.Aku cuba menggerakkan kaki.Biasa sahaja.Tidak kelihatan darah yang keluar.Aku menarik kaki seluar keatas dan melihat bahgian tulang keting yang terasa sengal.Tiada darah yang mengalir,hanya garisan calar.Aku amat bersukur pada Allah kerana tiada kecederaan.Mungkin belakang parang yang melibas,bukan matanya.Namun seluar jins yang aku pakai sampai terkoyak.Aku mungkin bernasib baik dan Allah tidak mengizinkan aku cedera.


Kejadian tersebut tidak aku ceritakan  pada emak takut dimarahi kerana cuai.Besoknya pula aku pergi kepekan Banting untuk menggunting rambut.Aku masih ingat lagi bergunting dikedai gunting BUNGA RAYA milik seorang pengusaha India.Hari itu aku mengalami satu lagi kejadian diluar dugaan.Situkang gunting India jadi kelang kabut kerana rambut aku tidak lot digunting.Waktu itu ada 3 tukang gunting semua berbangsa India,termasuklah tukang gunting yang menggunting rambut aku.Pada mulanya aku sendiri tidak menyedari perkara tersebut disebabkan tukang gunting berbahasa tamil.Dia mengomil...aku tak faham.Bila dia bercakap dengan rakan setugasnya aku ingat dia berborak kosong.Aku lihat rakannya itu menghampiri aku lantas memotong rambut aku pula.


Dapat aku saksikan dia berusha beberapa kali menggunting rambut aku melalui cermin dihadapan aku yang luas terbentang.Aku sendiri kehairanan...kenapa rambut aku tidak lot atau tidak bolih digunting.Sepontan aku teringatkan kejadian dikebun.Aku sendiri tidak tahu mengapa 2 kejadian pelik ini menimpa diri aku.Dalam suasana mulai kelang kabut situkang gunting dan rakannya aku segra keluar meninggalkan kedai tersebut lalu terus pulang kerumah.Sesampai dirumah aku termenung panjang.Puas aku mencari sebab atau punca permasalahan.Tidak aku temui jawapannya,Aku terfikir pula apalah jadinya diri ku seandainya rambut aku tidak dapat digunting sampai bila bila.Pasti rambut aku akan panjang saperti perempuan,Aduh.....tidak dapat aku bayangkan.Macam mana aku hendak menjalani kehidupan ini..?.Dengan segra aku kekamar tidur emak lantas mencari gunting kain berjenama SINGA.Gunting tersebut kepunyaan emak dan sangat tajam.


Bertemu sahaja gunting tersebut aku segra menggunting rambut ku beberapa kali.Tidak sehelaipun yang putus.Bertambahlah susahnya hati aku.Malah aku rasa tidak menentu dibuatnya.Aku kembali termenung.cuba memikirkan puncanya.Agak lama juga,akhirnya aku terkenangkan kejadian dikebun.Terasa ada kaitannya.Hati kecil ku tiba tiba berkata.Jarum emas itulah menjadikan aku kebal.Fikiran ku mempercayai kata hati ku.Lantas aku mencari jarum jahit emak lantas aku cuba mencucuknya perlahan lahan ketangan aku.Semakin lama semakin kuat sehingga jarum itu akhirnya patah.Aku bagai tak percaya tetapi itulah kenyataan.Aku segra kedapur mencari pisau lantas aku toriskan ketangan beberapa kali namun tidak memberi sebarang kesan.Aku mencapai parang tapik lalu aku tetakkan beberapa kali ketangan dan kebadan aku .Namun tidak mendatangkan sebarang kecederaan atau lika.


Kini aku keluarkan pula dompit duit dari seluar lalu aku letakkan diatas meja.Aku cuba menoris sedikit tangan aku.Maka lukalah tangan aku sedikit.Aku kembali kekamar emak mengambil gunting tadi lantas menggunting rambut ku.Putus semuanya.Maka dapatlah aku jawapan dari persoalan atau masalah tersebut.Rupanya jarum emas yang aku miliki itu mempunyai kuasa mistik untuk kekebalan.Aku amat bersukur kepada Allah S.W.T.Perkara ini aku rahsiakan dari semua orang terkecuali emak aku yang paling aku percayai dan aku sayangi.Untuk memastikan ianya tidak hilang aku bungkus dengan kain kuning dan aku jahitkan dengan getah seluar cerut untuk dipakai dilengan kanan.Mudah dibuka dan dipakai.


Jarum emas tersebut berada ditangan aku selama hampir 7 bulan sehingga pada suatu hari ianya hilang dicuri oleh abang saudara aku yang bernama Mazlani b Yusofi yang sewaktu itu tinggal bersama keluarganya di kg:Kelanang Banting Kuala Langat Selangor.Apa bila beliau berhasil mencuri jarum emas tersebut dengan segra ia meninggalkan rumah dan keluarganya.Hanya satelah 3 tahun barulah beliau muncul semula.Hati mana yang tak sakit dengan perbuatan tersebut.Bila bertemu semula dengan beliau,dengan selamba dia mengakui bahawa sanya dia yang mencurinya untuk buat nombor ekor.Dapatlah RM80,000 (Ringgit Malaysia Lapan puloh ribu).Gunakan untuk kerja sebagai Bonze dengan tauke Cina diBukit Bintang Kuala Lumpur.Akhir sekali dijual pada seorang Datuk ahli koprat.


Berapa harga jualan tidak dinyatakan.Namun dia mengakui hidupnya waktu itu mewah dengan duit tapi akhirnya sekarang tak menjadi apa.Aku panas mendengar pengakuan beliau,rasa nak aku terajang je.Namun....benda sudah berlalu tak guna nak diungkit atau dikenang.Aku terpaksa pasrah dengan segala yang berlaku.Disatu masa apabila aku mulai menceburi bidang persilatan dan kebatinan barulah aku tahu bahawa jarum emas itu adalah BESI KUNING yang mempunyai tenaga mistik untuk KEKEBALAN semula jadi yang dijadikan Allah S.W.T sebagai salah satu tanda KEBESARANNYA dari banyak banyak tanda kebesarannya.Wallahhuaklam.


Kesimpulan:
1.Tidak ada yang mustahil semuanya dengan izin Allah S.W.T.
2.Setiap sesuatu yang Allah S.W.T. jadikan dimuka bumi ini tidak dijadikanNYA dengan percuma.Semuanya dengan bersebab dan mengandungi hikmah disebaliknya.
3.Setiap ilmu mistik  dan barangan mistik itu juga kuasa atau tenaganya adalah dari limpah kurnia Zat Allah S.W.T  jua dengan izinnya.Kesemuanya merupakan pinjaman semata mata.
4.Bergantunglah kepada individu tersebut.Berdasarkan kepada keilmuan atau kefahaman.Niat dan tujuan.

Anda juga mungkin meminati untuk membaca cerita-cerita misteri yang lain sila Klik Disini

Hak cipta penulisan adalah hak arash misteri.Sebarang cetakan, olahan semula, terbitan majalah, terbitan sebarang media dan copy paste hendaklah mendapat keizinan arash misteri.


RAHSIA RUMAH TANGGA BAHAGIA:

Didalam masyarakat atau kehidupan orang dizaman dahulu,amat menitik beratkan persoalan berumah tangga dan kebahgiaannya.Orang berilmu dari Suku Kaum Bugis akan menerapkan atau mengajar anak anaknya sama ada lelaki atau perempuan keseluruhan ilmu pengetahuan berkaitan rumah tangga.Dari tujuan,matlamat,tanggung jawab,pantang larang dan ilmu Kebatinan berumah tangga itu sendiri.Tidak ada insan didunia ini tidak mengira bangsa dan agama yang mahukan rumah tangganya roboh,huru hara,tidak tenteram atau aman damai.Keseluruhan mahukan rumah tangga yang berkekalan aman dan bahgia hingga keakhir hayat.


More..




ALAM PENGASIH


ALAM PENGASIH,MINYAK PENGASIH. PEMBENCI,PENUNDUK DAN PELARIS

Sebelum ini,telah diterangkan secara panjang lebar dan terpeinci bahawa Suku Kaum Bugis menjalani kehidupannya dengan penuh PERADAPAN.Ini adalah untuk menepati Matlamat atau Sasaran didalam hidupnya.Dimana ikhtiar atau usha dunia dan akhirat akan diselaraskan bersama.Bagitu juga dengan ALAM PENGASIH,MINYAK PENGASIH, PEMBENCI,PENUNDUK DAN PELARIS.Setiap satu daripadanya mempunyai Matlamat dan caranya yang tersendiri.Masyarakat Melayu hari ini agak sensitive,tidak senang,gusar,takut,tidak percaya,atau membuat andayan yang nagetif terhadap ilmu ini.Malah ada yang mendakwa ilmu ini Syirik atau salah disisi agama.Bergantunglah kepada ilmu individu itu sendiri.Hanya ilmu pengetahuan yang menyeluruh atau meliputi sahaja dapat membuat keputusan tepat dan meyakinkan.